X
Lompat ke konten utama
Terkait Kesehatan & Keselamatan Kerja

Mengapa setiap UMKM Indonesia perlu “sedia payung sebelum hujan”

02/2020
umbrella

Krisis memiliki caranya tersendiri untuk mempercepat tren. Sifat pandemi yang tiba-tiba dan berkepanjangan, paling signifikan menghantam segmen usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), dengan sebanyak 30 juta di antaranya1 gulung tikar.

Sebagian besar komunitas UMKM harus berimprovisasi dan beradaptasi dengan cepat atau mengantisipasi risiko. Digitalisasi dengan cepat menjadi penyelamat bagi banyak usaha kecil ini selama masa yang ditandai dengan lockdown dan pembatasan mobilitas publik. 

 

Mewakili 99% bisnis di Indonesia, UMKM berkontribusi 61% terhadap PDB negara. Sebagai pondasi inti ekonomi lokal, percepatan digitalisasi segmen ini telah diidentifikasi sebagai langkah penting dalam meningkatkan ketahanan bisnis domestik dan mendorong upaya pemulihan pandemi3.

Sementara digitalisasi membuka pintu untuk peluang, itu juga disertai dengan risiko keamanan siber yang cukup besar. Hal ini terutama berlaku di antara pemilik UMKM yang mungkin telah beralih ke operasi digital yang lebih besar tanpa sepenuhnya memahami risiko dan biaya bisnis yang signifikan.

 

Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) melaporkan 1,4 miliar serangan siber terjadi pada tahun 2021, peningkatan yang mengkhawatirkan dari sekitar 495 juta pada tahun 20205. Kesalahpahaman yang umum (dan berbahaya) adalah bahwa penjahat dunia maya hanya menargetkan perusahaan besar dan lembaga publik.

Kenyataannya, bagaimanapun, adalah bahwa kelompok kriminal semakin menargetkan perusahaan kecil.

Kurangnya investasi UMKM dalam keamanan siber dan kerentanan terhadap gangguan bisnis membuat mereka lebih mudah diakses dan berpotensi menjadi target yang lebih rentan. Kurangnya kesiapan mereka juga membuat identifikasi dan pengelolaan insiden siber menjadi lebih sulit ketika terjadi.

 

Untuk meningkatkan keamanan siber, pemerintah telah mengamanatkan persyaratan khusus terkait tata kelola, manajemen risiko, standar keamanan informasi, dan sertifikasi keamanan sistem elektronik, dan diperkirakan akan menerbitkan RUU keamanan siber tahun ini.

Namun, banyak hal yang yang dapat dilakukan untuk membantu membangun ketahanan pendorong penting pemulihan ekonomi negara dan pembangunan masa depan. 

 

Kesadaran pemilik usaha

Lumrah untuk berasumsi bahwa banyak bisnis yang beralih ke digital dengan tergesa-gesa untuk tetap bertahan selama pandemi, dan sedikit pertimbangan yang akan diberikan untuk keamanan siber, apalagi menerapkan langkah-langkah pencegahan untuk melindungi bisnis dan data online mereka.

Kampanye dan program nasional yang mendasar akan sangat bermanfaat, tetapi perusahaan asuransi juga berperan dalam mendukung perantara (seperti pialang, agen, bank dan mitra digital) dalam membahas risiko terkait dunia maya yang dihadapi oleh UMKM di luar risiko tradisional (misalnya, properti, mobil dan kargo laut).

 

Edukasi karyawan

Temuan penting lainnya dari akselerasi digital yang dipicu pandemi adalah munculnya tenaga kerja jarak jauh atau fleksibel. Karyawan atau kontraktor temporer yang tidak terlatih dalam menggunakan pengaturan jarak jauh, melindungi data sensitif, atau menggunakan koneksi yang tidak aman dapat menciptakan lingkungan yang sempurna untuk penyusupan siber.

Dengan human error (atau kesalahan yang tidak disengaja) menjadi penyebab paling umum dari serangan siber, pendidikan karyawan menjadi sangat penting. Pelatihan mengenali malware, rekayasa sosial, dan metode phishing dapat membantu karyawan menjadi garis pertahanan pertama untuk mencegah penyusupan yang tidak sah.

 

Perlindungan bisnis

Arus kas adalah satu-satunya perhatian terbesar dari setiap pemilik usaha kecil, dan kami memahami itu. Tetapi dengan kurangnya perhatian terhadap risiko dan perlindungan dapat sangat mengancam kelangsungan usaha UMKM.

Sementara asuransi UKM, atau asuransi bisnis yang lebih luas, tidak diwajibkan di Indonesia, memiliki cakupan memadai yang dapat menjadi jaring pengaman penting yang harus dimiliki setiap usaha kecil. Lagi pula, pepatah bahasa Indonesia terkenal mengatakan, “sedia payung sebelum hujan”, yang secara harfiah berarti memiliki payung di tangan sebelum hujan.

 

Melalui digitalisasi, Indonesia memiliki potensi luar biasa untuk meningkatkan produktivitas ekonominya sebesar US$121 miliar pada tahun 20257, dan keberhasilan UMKM akan menjadi faktor yang penting.

Melindungi lingkungan bisnis online yang aman sangat penting untuk keberlangsungan dan menciptakan pondasi yang kuat bagi usaha-usaha kecil ini untuk berkembang. Pelaku industri, terutama yang berada di bisnis berisiko, memiliki posisi yang baik untuk melengkapi upaya pemerintah dalam membantu pengusaha lokal menjadi lebih sadar risiko untuk melindungi bisnis mereka dari risiko digital yang muncul.

Di Chubb, kami berkomitmen untuk mendukung UMKM Indonesia menjadi lebih tangguh dan mencapai potensi maksimal mereka dalam ekonomi yang beradaptasi dengan COVID-19. Menyadari bahwa segmen yang sangat penting ini memiliki kebutuhan dan persyaratan yang berbeda, kami salah satunya menyediakan SME Protect Plus, solusi yang dapat disesuaikan dan ramah biaya yang dirancang untuk membantu usaha kecil mengelola eksposur siber mereka, selain melindungi mereka dari peristiwa kerugian tradisional seperti kebakaran, banjir, gempa bumi dan pencurian.

Memasuki tahun 2022, kami berharap dapat melihat lebih banyak inisiatif publik dan swasta, serta kolaborasi publik-swasta, yang dirancang untuk meningkatkan determinasi UMKM Indonesia jauh melampaui pandemi.

 

Referensi:

1https://theaseanpost.com/article/rescue-steps-indonesian-msmes-pandemic

2https://www.thejakartapost.com/news/2021/10/27/trend-of-small-businesses-going-online-remains-strong-study.html

3https://www.asiapacific.ca/publication/new-normal-digitalization-msmes-indonesia

4https://setkab.go.id/en/12-million-msmes-available-in-digital-ecosystem-minister-says/

5https://www.channelnewsasia.com/asia/indonesia-cyberattacks-complacency-education-bssn-bnpb-2386586

6https://www.cisco.com/c/dam/global/en_sg/products/security/assets/data/cybersecurity-for-smbs-asia-pacific-businesses-prepare-for-digital-defense.pdf

7https://www.thejakartapost.com/news/2020/10/22/indonesia-should-harness-digitization-to-adapt-to-post-pandemic-world-mckinsey.html

 

Disclaimer - Artikel ini hanya memberikan gambaran umum tentang produk dan layanan terkait yang ditawarkan oleh Chubb. Setiap saran dalam artikel ini hanya bersifat umum dan tidak memperhitungkan tujuan khusus, situasi atau kebutuhan keuangan, atau hukum dan peraturan yang berlaku di yurisdiksi terkait. Pembaca yang mengandalkan saran ini melakukannya dengan risiko mereka sendiri. Referensi apa pun dalam artikel ini ke konten lain bukan merupakan atau menyiratkan dukungan atau rekomendasi oleh Chubb. Grafik dan animasi yang digunakan dalam artikel ini tidak dimaksudkan untuk mengilustrasikan dan juga bukan representasi dari cakupan, layanan, dan tingkat layanan yang ditawarkan oleh Chubb. Harap tinjau syarat, ketentuan, dan pengecualian lengkap dari polis yang relevan dan pertimbangkan apakah saran tersebut tepat untuk Anda. Pertanggungan ditanggung oleh satu atau lebih perusahaan Chubb. Tidak semua perlindungan dan layanan tersedia di semua negara. Perlindungan dan layanan tunduk pada persyaratan perizinan dan pembatasan sanksi. Artikel ini bukan merupakan penawaran atau ajakan produk asuransi atau reasuransi. Syarat dan ketentuan berlaku untuk layanan. Silakan hubungi broker atau agen lokal Anda untuk mendapatkan saran. © 2022 Chubb. Chubb® dan logo Chubb, Chubb.Insured.SM merupakan merek dagang milik Chubb. 

Hubungi kami
Hubungi kami

Anda memiliki pertanyaan atau membutuhkan informasi lebih lanjut?

Hubungi kami untuk mengetahui bagaimana kami dapat membantu Anda terlindungi dari potensi risiko yang dihadapi